ARTIKEL

Perkawinan adalah sesuatu yang sangat manusiawi. Karena secara biologis setelah melewati masa pubertas, organ –organ seksual seseorang memang disiapkan untuk bereproduksi dan ada sexual desire yang harus dipenuhi. Dalam psikologi, ada sebuah teori kebutuhan yang menyebutkan bahwa perilaku manusia dilandasi oleh upaya untuk memenuhi kebutuhan. Walaupun ada anggapan bahwa tanpa berpasanganpun manusia bisa hidup, tapi ada hal-hal tertentu yang tidak bisa diperoleh dengan hanya hidup seorang diri, dan pernikahan termasuk di dalamnya. Apalagi agama pun menganjurkan untuk itu. Menurut Rieny Hasan, pernikahan adalah sebuah lembaga yang “paling save” untuk memberikan pemuasan kebutuhan yang paling mendasar yang disebut companionship atau kebersamaan.

“Kebersamaan disini bukan sekedar kebersamaan dalam arti hanya hidup berdua saja. Tetapi di dalamnya harus ada shared vision, ada satu visi yang disepakati bersama, bahwa kebersamaan itu ditujukan bagi sesuatu yang tidak bisa dicapai kalau hanya dilakukan oleh satu orang saja, ” ujar Rieny seraya menyebutkan memiliki keturunan sebagai contoh hal yang tidak bisa dilakukan seorang diri.

 

 

Namun Rieny menjelaskan kebutuhan manusia juga dibedakan kedalam tiga jenis, ada kebutuhan real, kebutuhan `awang-awangen’ atau kebutuhan yang sebenarnya tidak realistis dan kebutuhan neurotis atau kebutuhan yang hanya merupakan usaha untuk menutupi gejala-gejala neurotik yang sebetulnya muncul untuk memadamkan impuls-impuls yang biasanya diwarnai oleh rasa was-was, khawatir, pesimis. “dari ketiga ini, yang berpotensi untuk menimbulkan masalah adalah kebutuhan neurotis,” jelas Rieny.

 

 

Ada banyak alasan yang menyebabkan seseorang menikah. “Dulu dibilang bahwa kesamaan akan menjamin langgengnya sebuah perkawinan, ” tapi lanjut Rieny manusia berubah dan apa-apa yang di awal perkawinan itu sama dalam perjalanan bisa saja berubah. Dalam pandangan Rieny, yang terpenting saat bersepakat untuk menikah adalah komitmen, karena hal itulah yang menurut Rieny akan membuat pasangan menganggap pernikahan bukan hanya sebagai terminal yang cuma disinggahi sesaat. Kedua, adalah penerimaan terhadap pasangan.

 

 

“Sebuah kesalahan besar kalau kita memasuki perkawinan sambil mengatakan saya akan bisa merubah dia,” apalagi tambah Rieny yang ingin diubah adalah kebiasaan yang sudah melekat dalam diri pasangan. “Yang ada nantinya, pernikahan jadi seperti sekolah yang kalau tidak menurut akan mendapat hukuman,” jelasnya sedikit berkelakar. Ketiga, jangan jadikan perkawinan seperti pertandingan di mana harus ada yang menang dan kalah. “Kita harus berpikir win-win.”

 

 

Komunikasi adalah penting dalam sebuah ikatan perkawinan, walaupun pembicaraan itu berupa pertengkaran. Rieny menganggap hal itu lebih sehat ketimbang dia seribu basa. “Kalau pasangan tersebut merasa sudah tidak butuh bicara, berarti pasangan itu sudah tidak punya appetite lagi untuk saling memahami. Ikatan perkawinan bisa jadi pudar kalau suami istri itu menganggap ngomong pun sudah tidak ada gunanya,” ujar Rieny serius.

 

 

Ada indikasi yang dapat dijadikan ukuran harmonis tidaknya sebuah hubungan. Menurut Rieny yang jugfa konsultan psikologi di sebuah tabloid ini, hal itu antara lain adanya rasa nyaman bila suami dan istri itu bertemu. Atau dengan kata lain, kalau salah satu tidak ada, yang lain merasa ada sesuatu yang hilang. Kedua pasangan sebaiknya dapat berkembang bersama, tanpa ada yang harus dirugikan. Kehidupan adalah pelajaran berharga, juga untuk istri dan suami, dan Rieny

 

menekankan bahwa kebiasaan untuk selalu mau belajar dari pengalaman sangat dibutuhkan untuk sebuah hubungan. “Hindari kata-kata yang selalu memakai kata, pokoknya, harusnya, mestinya, gue maunya dan sebagainya,” cetus Rieny tersenyum. Yang terakhir menurutnya, adalah masing-masing pasangan perlu mengenal teman-teman dan lingkungan tempat pasangannya bekerja dan bergaul.

 

 

Kalau Anda mau sukses dalam perkawinan, hendaknya setiap orang harus tahu sebetulnya kebutuhan apa yang hendak diperoleh dari mengikatkan diri dengan orang itu. Karena perkawinan adalah keputusan untuk menyerahkan kebebasan. “Dan kita tidak bisa seperti layaknya saat sebelum menikah, ada hal-hal yang harus kita lakukan kalau mau dibilang istri, lebih banyak lagi kalau mau dibilang istri yang baik, lebih banyak lagi kalau mau dibilang menantu yang baik, ipar yang baik dan seterusnya, ” ujar Rieny sambil melepas tawanya.

 

 

“Pernikahan itu akan susah kalau dibikin susah, tapi kalau kita membuatnya menjadi mudah, memang tak ada yang terlalu sulit untuk dijalani,” tandas Rieny, mengakhiri perbincangan. Jadi, mengapa Anda masih bimbang untuk menikah?

 

 

Sumber : Prada-November2000, Dra. Rieny Hasan